Di Hujung Bayangan Rindu

     Semuanya seperti biasa, angin bertiup lembut, pokok menari seiring melodi angin berhembus, anak2 kecil berlari2 menuju rumah masing2 setelah setengah hari d sekolah.. Tapi hari ini hari yang amat berbeza buat aku.. Aku perlu teruskan hidupku tanpa ayah yang aku kasihi.. aku redha akan semua itu.. pasti ada hikmahnya.. semoga rohmu dicucuri rahmat..

      Air muka ibu kelihatan tenang sekali, tapi tiada seorang pun mengerti akan kesedihan yang sedang dia tanggung.. Pemergian ayah kerana botnya karam memberi impak kepada ibu, dan adik beradik ku.. ayah orang yang paling banyak berjasa kepada kami semua.. kerana dialah kami berjaya..

     "Ibu, hari ni Nana kena balik asrama.. Ibu jaga diri ya??" pesan Harlina kepada ibunya.. Ibunya hanya mengangguk tanda faham..

Sebak hati Harlina dengan respon lemah ibunya itu.. sejam lagi teksi yang akan membawanya ke UKM akan tiba.. tapi dia belum bersedia lagi untuk meninggalkan ibu dan adik beradiknya.. walau apapun.. dia kena teruskan hidupnya...


*  *  *  *

    


P/S: mo mengarang kunuk ni... ntah abis ka x cita ni... ndada idea la mlm ni.. maybe bsok2 kot.. hihi

TQ sudi baCa.. jgN luPe koMen taU =)

2 comments :

  1. jalan cita dah ada.. tp lom ada idea amcm nak smbg.. hihi

    ReplyDelete

Assalamualaikum ~
komen y baik2 k.... tq sebab respon entry saya =)

Daisypath Happy Birthday tickers

Daisypath Happy Birthday tickers